Menpar Kunjungi Tiga Restoran "Wonderful Indonesia" di Paris

13 March 2019 by
Menpar Kunjungi Tiga Restoran

Menteri Pariwisata Arief Yahya. (Foto: Dok. Biro Komunikasi Publik Kementerian Pariwisata)

Uzone.id - Dalam lawatannya ke Paris, Prancis, Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya berkunjung ke tiga restoran mitra resmi Co-Branding Wonderful Indonesia.

Ketiganya adalah Restauran Djakarta-Bali, Restauran Borneo a Paris, dan 12 Rue de Vaugirard.

Mengutip siaran pers dari Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Arief mencicipi lima ikon kuliner Indonesia disajikan di di tiga restoran tersebut, yakni soto, sate, nasi goreng, gado-gado, dan rendang. Menurut dia, rasanya sudah sangat Indonesia.

Baca juga: Banyak Orang Malaysia Wisata Kuliner ke Indonesia

“Saya bangga. Ada orang Indonesia yang gigih, bermental kuat, berani menjadi entrepreneur di Kota Paris dengan membuka restoran masakan dan melestarikan kuliner Indonesia. Melampaui masa-masa sulit di tahun pertama, dan akhirnya berlaba di tahun kedua,” kata Menpar Arief Yahya dalam pernyataan resminya.

Arief Yahya juga menjelaskan diplomasi makanan, dengan sensasi rasa khas, itu bisa menjadi daya penarik yang kuat dalam promosi pariwisata Indonesia.

 Baca juga: Jangan Lakukan Ini Saat Berkunjung ke Korea di Musim Semi

“Portofolio bisnis pariwisata kita, 60 persen orang datang karena faktor budaya. Dari 60 persen itu, 45 persen uangnya digunakan untuk kuliner dan belanja. Karena itu, mencicipi masakan Indonesia itu bisa menjadi teaser atau promosi pembuka sebelum mereka terbang ke Indonesia,” ungkapnya.

Kedua, menurut Menpar Arief Yahya, peran restoran yang dikelola oleh para diaspora itu juga penting. “Dari sisi customers-nya, 95% bahkan lebih, yang datang ke restoran Indonesia itu adalah orang Prancis. Hanya 2-5% saja yang orang Indonesia atau ASEAN. Ini pas dengan sasaran market wisman Eropa,” ungkap Arief Yahya.

Baca juga: Kenapa Banyak Cewek Suka Liburan Sendirian?

Masih mengutip siaran pers Kemenpar, bukan hanya nilai transaksi dari saat mereka yang datang ke restoran, tetapi juga dari media value yang didapat dari interaksi di media sosial dan website online-nya. Karena postingan yang dibuat oleh para tamu atau sering disebut "user generated contents" itu lebih dipercaya netizen daripada info resmi dari restorannya.

“Testimoni positif mereka akan sangat kuat menyebar, dan mempengaruhi netizen lain untuk datang dan mencicipi makanan,” ungkap dia.

Baca juga: Agar Badan Tetap Segar, Meski Terjebak di Pesawat Seharian

Ketiga, Menpar Arief Yahya berharap dekorasi, interior dan eksteriornya sekaligus digunakan untuk memperkenalkan Wonderful Indonesia. Minimal semacam papan neon, yang bisa dibranding bersama. Lalu nuansa etnik Indonesia yang khas dan saat masuk sudah serasa berada dalam ambience Indonesia. Misalnya Bali, Jawa, Lombok, Labuan Bajo, Danau Toba, Borneo, dan sebagainya.

“Tinggal diperkuat branding Wonderful Indonesia yang juga sudah mendunia dan semakin kuat. Brand itu memiliki value, dan ketika brand itu dikoneksi, maka akan mengangkat keduanya. Pemerintah akan membantu agar restoran masakan Indonesia di Paris ini untuk semakin maju,” ujar Menpar Arief Yahya.

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

279 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Affan Fauzi 23 May 2019 | 07:07:48

sukses terus untuk buat indonesia makin dikenal

lia 24 April 2019 | 21:58:54

wih emang keren resto milik indonesia di paris

Cah Jumbleng 23 April 2019 | 20:24:54

moga aja makin terkenal wisata indonesia

꧁yus꧂ 18 April 2019 | 21:56:05

bisnis restoran yang sangat terkenal

sang pengelana 09 April 2019 | 07:22:09

semoga indonesia bisa lebih baik lagi

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top