Belajar dari Masyarakat Luar Negeri, Ini Etika Naik MRT di Jakarta

26 March 2019 by
Belajar dari Masyarakat Luar Negeri, Ini Etika Naik MRT di Jakarta

Ilustrasi. (Unsplash)

Uzone.id - Singapura merupakan salah satu negara dengan moda transportasi umum yang mumpuni. Saat ingin bepergian dari satu daerah ke daerah lain di Singapura, kamu bisa mengandalkan kereta Mass Rapid Transit (MRT) yang nyaman dan mudah.

Hanya saja, ada banyak aturan yang diterapkan dalam menggunakan MRT di Singapura. Kalau tidak mematuhinya, kamu bisa kena denda, ditegur petugas setempat, atau dipandang sinis oleh masyarakat setempat.

Menurut Livinginsingapore.org dan Rappler berikut ini beberapa panduan naik MRT di Singapura dan Manila. Kamu bisa menjadikannya bahan pembelajaran, sebelum naik MRT di Jakarta.

Baca juga: Aceh Bersiap Menjadi Destinasi Wisata Halal?

Mendahulukan penumpang yang turun

Penumpang yang ingin naik harus menunggu penumpang yang turun terlebih dahulu. Menunggu pun tidak boleh sembarangan. Kamu harus berdiri di kanan dan kiri pintu MRT, sehingga penumpang yang turun bisa berjalan lewat tengah. Setelah itu, kamu baru bisa naik.

Tempat duduk khusus

Kursi terdekat dengan pintu disediakan khusus untuk lanjut usia, penyandang disabilitas, perempuan hamil, atau orang tua dengan anak-anak. Sering kali, bahkan di jam-jam sibuk, kursi tersebut dibiarkan kosong, sehingga orang yang membutuhkan bisa langsung duduk.

Baca juga: Tanjung Puting Tawarkan Sensasi Susur Sungai Seperti Amazon

Tidak boleh makan dan minum

Stasiun dan kereta MRT Singapura bersih dan terawat. Alasan kebersihan tetap terjaga, karena penumpan dilarang makan dan minum.

Tidak boleh membawa durian

Untuk menjaga kenyamanan semua penumpang, Singaporean Transit Authority telah melarang penumpang membawa durian ke MRT. Kalau gak sabar ingin mencicipinya, kamu bisa memakannya di dekat tempat membeli durian. Kalau nekat membawa durian ke MRT, kamu bisa kena denda yang cukup banyak.

Baca juga: Kuliner Akhir Pekan: Icip Topokki Enak dan Murah di Yeobo Topokki

Jangan menelepon dengan suara keras

Mengutip Rappler, salah satu etika naik MRT di Manila, Filipina, yaitu jangan berbicara terlalu keras. Bercakap-cakap via telepon atau dengan sesama penumpang bisa membuat penumpang lain tidak nyaman.

Dengan begitu, kamu dianggap tidak dapat menghargai ketenangan orang lain di transportasi umum. Kamu lebih baik berbicara dengan nada pelan atau menunda mengangkat telepon.

 

 

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

450 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
8555 28 May 2019 | 12:45:58

nah kan gini kaya masyarakat singapura tertib

Dahlia Azzahra 15 May 2019 | 08:03:50

masyarakat luar negri memang kebanyakan cenderung rapi

Adi Nursalim 12 May 2019 | 10:20:43

masyarakat luar negeri cenderung rapj dan sopan

Alfarizzi Iba Firgiawan 11 May 2019 | 18:46:38

masyarakat luar negeri censerung rapi ya

Alnesha Veronica 11 May 2019 | 07:55:05

wah itu memang perlu banget diterapin, kalo mau naik harus nunggu penumpang yg turun dulu ya

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top