Berasa di Film Fiksi, 4 Destinasi Wisata ini Siap Menghipnotis Wisatawan

21 August 2019 by
Berasa di Film Fiksi, 4 Destinasi Wisata ini Siap Menghipnotis Wisatawan

Sebelum ditinggalkan penduduknya pada tahun 1974, Pulau Hashima merupakan kawasan penambangan batubara bawah laut yang membentang di perairan barat daya Nagasaki, Jepang.

Di kota mati yang masuk dalam Situs Warisan Dunia UNESCO ini kita dapat menemukan bangkai bangunan macam apartemen, rumah sakit, sekolah hingga kuil Shinto.

Menginjakkan kaki di Pulau Hashima serasa hidup di film fiksi nan menyeramkan.

(Wikimedia Commons Jordy Meow)
(Wikimedia Commons Jordy Meow)

 

Selain Pulau Hashima, deretan tempat berikut juga sanggup mengingatkan kita pada latar adegan di film-film fiksi. Beberapa di antaranya dihimpun Suara.com di sini. Apa saja? 

Teufelsmauer di Jerman

(Wikimedia Commons Axel Hindemith)
(Wikimedia Commons Axel Hindemith)

 

Sejak ditetapkan sebagai cagar alam pada tahun 1935, Devil's Wall atau Tebing Setan kini menjelma cagar alam tertua di Jerman.

Masyarakat setempat mengenalnya sebagai Teufelsmauer, formasi bebatuan kapur bertekstur keras yang membentang sepanjang 19 kilometer di kawasan Pegunungan Harz dari Blankenburg hingga Ballenstedt.

Dijuluki Tebing Setan sebab konon dahulu Tebing Teufelsmauer dan Pegunungan Harz digunakan para penyihir untuk berkumpul dan melakukan ritual kolektif. Bahkan mitos lain menyebut Teufelsmauer merupakan tebing yang dibangun para iblis.

Secara geologis, relief bebatuan di Teufelsmauer terbentuk akibat pergeseran lempeng tektonik dan erosi selama ribuan tahun.

Gua Waitomo Glowworm di Selandia Baru

Membentang sejauh 250 meter, aneka cahaya biru menghiasi dinding Gua Waitomo Glowworm. Stalagmit dan stalagtit gua kapur yang berada di Selandia Baru ini pun kian menawan.

Menyisir perairan gua menggunakan perahu, mudah kita terkesima sebab kelindan cahaya birunya nan memesona. 

Usut punya usut, cahaya biru yang melekat di langit-langit Gua Waitomo berasal dari serangga langka dengan nama latin, Arachnocampa luminosa.

Masyarakat setempat akrab menyebutnya glowworm atau si cacing cahaya. Konon, ukuran serangga penghasil cahaya ini sebesar nyamuk.

Waitomo Glowworm (Wikimedia Commons  )
Waitomo Glowworm (Wikimedia Commons )

 

Gua Waitomo Glowworm sendiri merupakan gua kapur yang diperkirakan terbentuk sejak 30 juta tahun silam.

Gua ini pertama kali ditemukan oleh peneliti asal Inggris, Fred Mace yang kala itu menyisir pedalaman Selandia Baru bersama kepala suku Maori, Tane Tinora.

Waitomo Glowworm (Wikimedia Commons Dony Ray Jones)
Waitomo Glowworm (Wikimedia Commons Dony Ray Jones)

 

Untuk dapat menikmati pesona cahaya di Gua Waitomo Glowworm, para wisatawan harus merogoh kocek sekitar NZD 48 atau setara Rp 380 ribu.

Menyisir Gua Waitomo Glowworm serasa menyambangi taman mimpi di Negeri Peri.

Wadi Rum Night Luxury Camp

Jika bermalam di kawasan dengan pesona alam memikat dengan hamparan vegetasi hijau nan asri terlalu mainstream, pernahkah terpikir olehmu bermalam di spot wisata unik? Di gurun misalnya?

Sensasi ini dapat kamu temukan saat menginap di Wadi Rum Night Luxury Camp yang menyuguhkan pesona gurun gersang dengan bebatuan merah yang melapisinya, sekilas menyerupai kondisi geografis Planet Mars.

Untuk bermalam di penginapan yang berada di Yordania ini, kita harus merogoh kocek sekitar Rp 2,7 juta per malam.

(Instagram Visit Jordan Wadirum)
(Instagram Visit Jordan Wadirum)

Para tamu akan menginap di kamar berbentuk gelembung transparan yang memungkinkan kita terhenyak tidur beratapkan jutaan bintang dan dipagari perbukitan merah nan eksotis.

Di dalam kamar berbentuk gelembung tersebut, terdapat pendingin ruangan sehingga udara panas di luar dapat teratasi.

(Instagram Visit Jordan Wadirum)
(Instagram Visit Jordan Wadirum)

Tak hanya itu, ranjang kamar pun dilengkapi tirai agar menjaga keintiman pasangan yang bermalam.

Bilik-bilik kamar berbentuk gelembung tersebut juga dilengkapi toilet dan kamar mandi layaknya penginapan pada umumnya.

(Instagram Visit Jordan Wadirum)
(Instagram Visit Jordan Wadirum)

Bermalam di kawasan ini serasa menginjakkan kaki di film science fiction, layaknya menyambangi Mars dan planet lain di luar bumi.

 

Berita Terkait:

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

271 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
andy abg 09 September 2019 | 00:22:13

aduhhh bikin penasaran aja nihh gimana rasanya disana

cah tampan 07 September 2019 | 10:45:41

lokasinya keren semua sih seperti di film

pejuang ibadah 07 September 2019 | 08:10:04

jadi penasaran tempat wisata seperti di film

trie 05 September 2019 | 06:45:34

aduhhh bikin penasaran aja nihh gimana rasanya disana

dion Setiawan 03 September 2019 | 19:33:52

wahj emang adegannya bagus juga sih

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top